SITUS_SITUS BUMI BLAMBANGAN LAYAK UNTUK di PASARKAN

krya : Shufy Rif’ah Makhsusi dzarwadi dan Mhastika

November 2008

kalian pasti tertarik bahwa kota banyuwangi penuh dengan sejaranya kita liat yuks…. sejarah Banyuwangi!!!!!!


v\:* {behavior:url(#default#VML);}
o\:* {behavior:url(#default#VML);}
w\:* {behavior:url(#default#VML);}
.shape {behavior:url(#default#VML);}

st1\:*{behavior:url(#ieooui) }
<!– /* Style Definitions */ p.MsoNormal, li.MsoNormal, div.MsoNormal {mso-style-parent:””; margin:0cm; margin-bottom:.0001pt; mso-pagination:widow-orphan; font-size:12.0pt; font-family:”Times New Roman”; mso-fareast-font-family:”Times New Roman”;} p.MsoFooter, li.MsoFooter, div.MsoFooter {margin:0cm; margin-bottom:.0001pt; mso-pagination:widow-orphan; tab-stops:center 216.0pt right 432.0pt; font-size:12.0pt; font-family:”Times New Roman”; mso-fareast-font-family:”Times New Roman”;} @page Section1 {size:612.0pt 792.0pt; margin:72.0pt 90.0pt 72.0pt 90.0pt; mso-header-margin:36.0pt; mso-footer-margin:36.0pt; mso-paper-source:0;} div.Section1 {page:Section1;} /* List Definitions */ @list l0 {mso-list-id:164636188; mso-list-template-ids:-1719883344;} @list l0:level1 {mso-level-text:%1; mso-level-tab-stop:36.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-36.0pt;} @list l0:level2 {mso-level-text:”%1\.%2″; mso-level-tab-stop:36.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:36.0pt; text-indent:-36.0pt;} @list l0:level3 {mso-level-text:”%1\.%2\.%3″; mso-level-tab-stop:36.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:36.0pt; text-indent:-36.0pt;} @list l0:level4 {mso-level-text:”%1\.%2\.%3\.%4″; mso-level-tab-stop:36.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:36.0pt; text-indent:-36.0pt;} @list l0:level5 {mso-level-text:”%1\.%2\.%3\.%4\.%5″; mso-level-tab-stop:54.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:54.0pt; text-indent:-54.0pt;} @list l0:level6 {mso-level-text:”%1\.%2\.%3\.%4\.%5\.%6″; mso-level-tab-stop:54.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:54.0pt; text-indent:-54.0pt;} @list l0:level7 {mso-level-text:”%1\.%2\.%3\.%4\.%5\.%6\.%7″; mso-level-tab-stop:72.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:72.0pt; text-indent:-72.0pt;} @list l0:level8 {mso-level-text:”%1\.%2\.%3\.%4\.%5\.%6\.%7\.%8″; mso-level-tab-stop:72.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:72.0pt; text-indent:-72.0pt;} @list l0:level9 {mso-level-text:”%1\.%2\.%3\.%4\.%5\.%6\.%7\.%8\.%9″; mso-level-tab-stop:90.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:90.0pt; text-indent:-90.0pt;} @list l1 {mso-list-id:558516965; mso-list-template-ids:-506188940;} @list l1:level1 {mso-level-start-at:3; mso-level-text:%1; mso-level-tab-stop:36.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-36.0pt;} @list l1:level2 {mso-level-text:”%1\.%2″; mso-level-tab-stop:36.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:36.0pt; text-indent:-36.0pt;} @list l1:level3 {mso-level-text:”%1\.%2\.%3″; mso-level-tab-stop:36.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:36.0pt; text-indent:-36.0pt;} @list l1:level4 {mso-level-text:”%1\.%2\.%3\.%4″; mso-level-tab-stop:36.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:36.0pt; text-indent:-36.0pt;} @list l1:level5 {mso-level-text:”%1\.%2\.%3\.%4\.%5″; mso-level-tab-stop:54.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:54.0pt; text-indent:-54.0pt;} @list l1:level6 {mso-level-text:”%1\.%2\.%3\.%4\.%5\.%6″; mso-level-tab-stop:54.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:54.0pt; text-indent:-54.0pt;} @list l1:level7 {mso-level-text:”%1\.%2\.%3\.%4\.%5\.%6\.%7″; mso-level-tab-stop:72.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:72.0pt; text-indent:-72.0pt;} @list l1:level8 {mso-level-text:”%1\.%2\.%3\.%4\.%5\.%6\.%7\.%8″; mso-level-tab-stop:72.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:72.0pt; text-indent:-72.0pt;} @list l1:level9 {mso-level-text:”%1\.%2\.%3\.%4\.%5\.%6\.%7\.%8\.%9″; mso-level-tab-stop:90.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:90.0pt; text-indent:-90.0pt;} @list l2 {mso-list-id:1362508636; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-556470340 418686098 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l2:level1 {mso-level-tab-stop:36.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-18.0pt;} @list l3 {mso-list-id:1373581332; mso-list-type:hybrid; mso-list-template-ids:-1725815956 -2034713082 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715 67698703 67698713 67698715;} @list l3:level1 {mso-level-number-format:alpha-lower; mso-level-tab-stop:54.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:54.0pt; text-indent:-18.0pt;} @list l4 {mso-list-id:1839810566; mso-list-template-ids:-1134542560;} @list l4:level1 {mso-level-start-at:2; mso-level-text:%1; mso-level-tab-stop:36.0pt; mso-level-number-position:left; text-indent:-36.0pt;} @list l4:level2 {mso-level-text:”%1\.%2″; mso-level-tab-stop:36.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:36.0pt; text-indent:-36.0pt;} @list l4:level3 {mso-level-text:”%1\.%2\.%3″; mso-level-tab-stop:36.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:36.0pt; text-indent:-36.0pt;} @list l4:level4 {mso-level-text:”%1\.%2\.%3\.%4″; mso-level-tab-stop:36.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:36.0pt; text-indent:-36.0pt;} @list l4:level5 {mso-level-text:”%1\.%2\.%3\.%4\.%5″; mso-level-tab-stop:54.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:54.0pt; text-indent:-54.0pt;} @list l4:level6 {mso-level-text:”%1\.%2\.%3\.%4\.%5\.%6″; mso-level-tab-stop:54.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:54.0pt; text-indent:-54.0pt;} @list l4:level7 {mso-level-text:”%1\.%2\.%3\.%4\.%5\.%6\.%7″; mso-level-tab-stop:72.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:72.0pt; text-indent:-72.0pt;} @list l4:level8 {mso-level-text:”%1\.%2\.%3\.%4\.%5\.%6\.%7\.%8″; mso-level-tab-stop:72.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:72.0pt; text-indent:-72.0pt;} @list l4:level9 {mso-level-text:”%1\.%2\.%3\.%4\.%5\.%6\.%7\.%8\.%9″; mso-level-tab-stop:90.0pt; mso-level-number-position:left; margin-left:90.0pt; text-indent:-90.0pt;} ol {margin-bottom:0cm;} ul {margin-bottom:0cm;} –>
/* Style Definitions */
table.MsoNormalTable
{mso-style-name:”Table Normal”;
mso-tstyle-rowband-size:0;
mso-tstyle-colband-size:0;
mso-style-noshow:yes;
mso-style-parent:””;
mso-padding-alt:0cm 5.4pt 0cm 5.4pt;
mso-para-margin:0cm;
mso-para-margin-bottom:.0001pt;
mso-pagination:widow-orphan;
font-size:10.0pt;
font-family:”Times New Roman”;
mso-ansi-language:#0400;
mso-fareast-language:#0400;
mso-bidi-language:#0400;}

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Banyuwangi merupakan kota di ujung timur pulau jawa yang memiliki khasanah sejarah yang menarik untuk dikupas dalam memperoleh kemerdekaanya. Tidak kurang dari 60. 000 rakyat belambangan yang gugur, hilang atau menyingkir ke hutan. Tampaknya jumlah ini tidak begitu besar jika dilihat dari hitungan jumlah penduduk pada waktu itu. Namun perlulah diketahui bahwa jumlah penduduk Belambangan pada waktu itu tidak sampai 65. 000.

Berbagai  serangan telah dialami oleh rakyat Belambangan, namun rakyat Belambangan mampu menumbangkan strategi perang oleh Belanda, sebagai contoh misalnya serangan yang dialami rakyat Belambangan adalah perang Puputan Bayu. Dalam setiap peperangan telah meninggalkan suatu bangunan atau yang saat ini merupakan  situs- situs sejarah yang dapat dijadikan sebagai bukti adanya perjuangan rakyat Belambangan waktu itu. Misalnya Rowo Bayu, Lateng,, Tawang Alun, makam Wongsokaryo, Sumur Sritanjung,tugu TNI 0032 dan lain- lain. Kita sebagai penerus bangsa, tidak lepas dari sejarah leluhurnya. Mengenal sejarah bukan berarti kita terus hidup di masa lampau dengan ideologinya yang bersifat kedaerahan, tapi kita harus menatap serta memperbaiki masa sekarang dan masa yang akan datang dengan cara merealisasikannya dalam sebuah bentuk perbuatan yaitu mengenal, melestarikan situs- situs sejarah bumi Belambangan. Namun, masyarakat umumnya tidak mengetahui situs- situs bersejarah yang ada di bumi Belambangan ini. Hal itu dikarenakan kekurangan publikasi oleh pemerintah daerah kabupaten Banyuwangi dan kurang perawatan. Jika saja masyarakat mengetahui bahwa bumi Belambangan mempunyai situs- situs sejarah yang tidak kalah potensinya dengan daerah- daerah lain, seperti Trowulan yang terdapat di Mojokerto, Candi Prambanan yang terdapat di Yogyakarta, kemungkinan masyarakat lebih memilih Banyuwangi sebagai tempat berwisata yang menarik sehingga berpotensi untuk dipasarkan. Dengan demikian Banyuwangi akan menghasilkan devisa yang lebih besar. Oleh karena itu, penulis mengambil judul “SITUS- SITUS SEJARAH PETILASAN BUMI BELAMBANGAN BERPOTENSI UNTUK DIPASARKAN” sebagai karya tulis.

1.2 Tujuan

Mengenal situs- situs sejarah petilasan Bumi Belambangan dan kondisi di lapangan pada saat ini.

1.3 Masalah

Apa  saja situs-situs sejarah petilasan Bumi Belambangan dan  bagaimana kondisi di lapangan pada saat ini?

1.4 Manfaat

1.4.1 Untuk mengenal situs- situs sejarah petilasan Blambangan

1.4.2 Untuk mengenalkan situs- situs sejarah petilasan bumi Blambangan kepada masyarakat.

1.4.3 Hasil dari Literatur dapat digunakan sebagai tambahan di perpustakaan sekolah SMA Negeri I Rogojampi.


BAB II

HASIL EKSPEDISI PETILASAN BUMI BELAMBANGAN

2.1 Situs- situs bersejarah bumi Belambangan

1. Klenteng Hoo Tong Bio

Klenteng yang terletak di pecinan, kecamatan kota Banyuwangi. Saat terjadi pembantaian orang- orang Cina oleh VOC di Batavia, seorang yang bernama Tan Hu Cin Jin yang menaiki perahu bertiang satu kandas di sekitar pakem. Karena itulah Tan Hu Cin Jin memutuskan untuk memetap di Banyuwangi. Untuk mengenang peristiwa tersebut, maka di daerah ini didirikan klenteng Hoo Tong Bio yang setiap tanggal 15 Aguustus mengadakan perayaan secara besar- besaran. Dan Berdasarkan pecahan- pecahan keramik yang ada di Macan Putih, maka diduga juga pembangunan klenteng Hoo Tong Bio ada campur tangan keraton Macan Putih.

2. Tugu TNI 0032

Tugu ini merupakan tugu untuk mengenang pertempuran tentara laut NKRI yang dipimpin oleh Letnan laut Sulaiman melawan AL, AD, dan AU Belanda pada 21 Juli 1947 yang terletak di bibir pantai Boom. Tugu ini telah disahkan oleh presiden RI yang pertama, yaitu Ir. Soekarno. Selain itu, tempat ini juga taman makam pahlawan. Penyerangan serentak oleh Belanda secara overmarcht (kekuatan yang luar biasa) dengan maksud untuk merebut dan menduduki daerah kabupaten Banyuwangi pada 21 Juli 1947 di Ketapang, dihadapi Komandan Mayor R. Abdul Rivai (keturunan Tawang Alun, pernah menjadi Raja Belambangan).

Komandan Mayor Rivai ternyata mampu mengobarkan semangat juang para prajurit TNI untuk menghadapi musuh dengan alat perang serba lengkap dan persenjataan modern. Mayor R. Abdul Rivai melepaskan tembakan meriam dengan gencar dan berhasil menenggelamkan kapal milik Belanda ke dasar lautan. Demikian pula Letnan Art. Ateng Yogasara yang juga menembakkan meriamnya dengan gencar mampu menghambat gerakan musuh. Pada saat itu, Mayor Abdul Rivai ternyata telah menderita luka cukup parah akibat terkena sasaran peluru musuh. Ternyata Tuhan masih berpihak pada orang- orang yang baik, Mayor Rivai tidak meninggal. Dalam pertempuran sengit itu, sersan Yachya dan sersan Iskhak gugur di medan juang sebagai kusuma bangsa untuk mempertahankan kemerdekaan tanah air. Di lain pihak pejuang rakyat, pak Mujara menebas kepala serdadu Belanda.

3. Sumur Sritanjung

Sumur Sritanjung adalah sebuah sumber air yang terletak di Jl. Sidopekso No. 10 di bagian belakang sebuah rumah milik seorang bapak yang bernama Rusman.

Untuk menjangkau sumur sritanjung ini cukup sulit karena tempatnya lumayan sempit. Sehingga untuk sekedar melihatnya saja, kita harus bergantian satu persatu. Penemuan sumur ini terjadi pada masa pemerintahan Raden Tumenggung Notodiningrat (1912- 1920). Rusman sang pemilik rumah sangat menjaga dan melestarikan sumur tersebut karena dipercaya sumur itu memiliki unsur- unsur magic. Dan atas ketelatenannya melestarikan dan menjaga sumur itu, bapak Rusman telah mendapatkan penghargaan.

Air dari sumur itu dipercaya dapat digunakan sebagai obat. Bahkan air sumur ini juga mempunyai keunikan lain.  Airnya mengalami perubahan warna dan aroma, yaitu berbau wangi terkadang atau berbau anyir. Menurut Rusman, biasanya perubahan warna dan aroma itu terjadi sebagai pertanda akan terjadi suatu insiden atau peristiwa yang terjadai di negeri ini. Misalnya kenyataan yang pernah terjadi di tahun 1965- an, sumur ini pernah berbau wangi. Dan ternyata di tahun inilah Gerakan 30 September oleh PKI (G 30 S/ PKI) terjadi.

4. Makam- makam Bupati Banyuwangi

Taman pemakaman ini terletak di belakang masjid Jami’ kota Banyuwangi. Di taman pemakaman ini juga terdapat beberapa makam beberapa bupati yang pernah berkuasa di Banyuwangi, yaitu Mas Thalib, R. T. Suronegoro, R. Adipati Wiryodanu Adiningrat, R. T. Pringgokusumo Hadi ningrat, dan R. T. Astro Kusumo. Di tempat ini memang terdapat Nisan Mas Alit. Namun, batu nisan itu hanya sebuah pertanda bahwa Mas Alit juga bagian dari Banyuwangi sebagai Bupati karena yang dimakamkan disitu adalah pakaiannya, sedangkan jenazahnya dimakamkan di Sedayu kota Gresik.

5. Makam di Sukowidi

Makam- makam yang terdapat di Sukowidi ini merupakan makam keluarga, makam- makam keturunan dan keluarga para raja yang pernah berkuasa di Blambangan.

6. SMK PGRI 2 Giri

Kawasan yang terletak di daerah Mojoroto (Banyuwangi). Dahulunya STM ini adalah rumah Belanda milik seseorang bernama J.H Barend, seorang Belanda yang membela Banyuwangi. Selain itu tempat ini pernah digunakan untuk tempat pertemuan para tokoh pejuang pergerakan, seperti Sutarjo Kartohadikusuma yang mendapat julukan petisi Sutarjo, Husni Tamrin, Marjan Kusuma admadja, Prof. Iwakusuantri, R. Subroto, Raden Mas Panji Suroso, Dr. Soetomo. Mereka berkumpul di tempat ini karena merasa dilindungi.

Kemudian mereka mendirikan sebuah yayasan Belambangan untuk membiayai sekolah anak- anak Banyuwangi. Namun akhirnya yayasan ini tidak berfungsi dengan baik. Yayasan ini berpusat di kota Bandung dan tanah- tanahnya berada di persil, Kalibaru, Glenmore. Akibatnya anak- anak Banyuwangi tidak dapat menikmati bangku sekolah. Saat inipun, keadaan sekolah ini tidak terawat dengan baik. Bangunannyapun sudah menunjukkan kerapuhan akibat dimakan masa tanpa ada yang perhatian padanya.

7. Makam Wongsokaryo

Merupakan salah satu orang kepercayaan Prabu Tawang Alun karena Wonngsokaryo kesaktian, kebijaksanaan dan wibawa yang dimilikinya. Makam Wongsokaryo terletak di desa Cungking dan disana juga masih terdapat benda- benda pusaka yang masih menyimpan daya mistik.

Keadaan makam ini sengaja dibiarkan seperti aslinya hingga saat ini. Karena, suatu kali pernah diadakan renovasi dan ternyata akibat Renovasi itu telah terjadi keanehan.

8. Macan Putih

Desa Macan Putih yang termasuk bagian dari kecamatan yang kita kenal saat ini, dulunya merupakan pusat pemerintahan kerajaan Belambangan karena di tempat inilah sebuah kerajaan pernah berdiri.

Pohon- pohon kelapa yang terdapat di sebelah barat merupakan batas sebelah barat. Di sekitar sungai juga banyak terdapat batu- bata sebagai bukti pernah ada kerajaan seluas 65 ha yang dibangun oleh prabu Tawang Alun setelah pertapaannya di lereng gunung Raung hutan Sudyamara dan bertemu dengan Macan Putih yang akhirnya dengan petunjuk Hyang Maha Batara selama 5 tahun 10 bulan dengan batu bata merah setebal 6 kaki, tinggi 12 kaki, dengan pagar tembok 4,5 km tingginya 2,10 m- 3m kerajaan Macan Putih dapat berdiri dan memerintah Blambangan. Setelah Tawang Alun meninggal, sungguh disayangkan karena putra- putranya perang saudara. Akibatnya, keraton rusak dan pusat pemerintahannya dipindahkan di Wijenan dan Kebrukan. Karena Prabu Tawang Alun beragama Hindu, maka jasadnya dibakar di tempat yang bernama Plecutan. Di Plecutan jugalah makam Prabu Tawang Alun terdapat. Untuk mengenang Prabu Tawang Alun, di desa Macan Putih ini telah dibangun monumen. Kantor kelurahan macan Putih saat ini, dulunya adalah tempat kepatihan. Disini pulalah terdapat makam alap- alap, yaitu guntur geni yang bertempur melawan Rempeg. Agar rakyat mengenang Prabu Tawang Alun, maka di Desa Macan putih telah dibangun Monumen.

Dan di desa ini sudah pernah akan dibuatkan monumen menara tujuh, tapi masyarakat sekitar tidak setuju. Namun lebih sangat disayangkan mereka lebih memilih untuk mencuri besi- besi untuk pembuatan monumen yang tidak mereka setujui. Akibatnya daerah ini sulit sekali untuk dipasarkan. Di Macan putih juga ada Masjid tertua yang didirikan hampir bersamaan dengan masjid kota (1640) dan didalamnya ada tempat pengimaman yang tidak bisa dihancurkan. Juga untuk mengenang budaya, Belanda telah membangun sejenis tugu (orang biasa menyebutnya dengan Pentul).

9. Lateng (Rogojampi)

Lateng merupakan tempat Wong Agung Wilis berperang melawan Belanda pada tahun 1768. Di sungai dekat perkuburan itu terdapat lubang- lubang pertahanan Wong Agung Wilis yang dibocorkan oleh mas Wilo. Setelah Wong Agung Wilis mengalami kekalahan, kerajaan diratakan dengan tanah. Akibatnya saat ini tidak ditemukan bukti- bukti sejarah. Hanya ada makam yang panjangnya kurang lebih 2 meter dan menggunakan batu bata besarseperti batu bata yang sering ditemukan di Macan putih (bekas keraton). Setidaknya, hanya inilah bukti bahwa di lateng pernah didirikan kerajaan.

10. Rowo Bayu

Pencarian hari jadi Banyuwangi telah berjalan selama 18 tahun, dari tahun 1977 sampai dengan 1995. Dan akhirnya tanggal 18 Desemberlah yang ditetapkan sebagi hari jadi Banyuwangi. Hal yang melatarbelakangi tanggal 18 Desember dijadikan sebagai hari jadi Banyuwangi adalah perang Puputan Bayu yang pernah terjadi di bumi Belambangan ini dan memuncak pada 18 Desember 1771.

Perang Puputan Bayu adalah peperangan yang terjadi antara pasukan Belanda/ VOC dengan rakyat Belambangan pada tahun 1771- 1772 di Bayu (sekarang kecamatan Songgon). Oleh Belanda, peperangan ini diakui sebagai peperangan yang paling menegangkan, paling kejam, paling banyak memakan korban dari semua peperangan yang telah dilakukan oleh Belanda/ VOC di Indonesia, dan paling banyak mengeluarkan biaya karena menghabiskan biaya senilai 8 ton emas. Di pihak Belambangan, peperangan ini merupakan peperangan yang sangat heroik- patriotik membanggakan karena pejuang Banyuwangi mampu menggugah semangat patriotisme yang dipelopori oleh 3 pejuang Blambangan , yaitu Rempeg Jagapati, Wong Agung Wilis, dan Sayu Wiwit. Mereka merupakan pejuang yang akan diajukan sebagai pahlawan nasional. Dalam perang Puputan Bayu terdapat suatu bangunan yang bisa menjadi bahan otentik untuk dijadikan sebagai bukti adanya perjuangan rakyat Blambangan dalam memperoleh kemerdekaan. Adapun monumen itu adalah monumen Bayu, tempat pertapaan Prabu Tawang Alun selama 7 hari karena penyesalan atas kematian adik- adiknya, yaitu Mas Wilo dan Mas Ayu Tunjung Sari akibat perang melawannya. Di tempat inilah Prabu Tawang Alun bertemu dengan Macan putih dan mendapat perintah untuk membangun sebuah istana. Monumen Bayu merupakan sebuah bangunan yang terletak di desa Bayu, kecamatan Bayu. Dulunya monumen Bayu ini dijadikan sebagai markas para pejuang Blambangan dalam menyusun strategi perang melawan VOC.

Perang Bayu ini ternyata berakhir pada Rabu wage 11 Oktober 1772. Dan saat itu sayu wiwit belum meninggal, karena sayu wiwit baru tertangkap di lereng gunung Raung pada tahun 1773. Untuk di desa Bayu dibangun sebuah monumen untuk mengenang perang puputan Bayu yang disahkan oleh bupati Banyuwangi, Samsul Hadi.

Sekarang Rowo Bayu dipakai sebagai tempat wisata dam banyak sekali pengunjungnya tidak hanya Banyuwangi saja tetapi dari luar daerah misalnya Jember karena hamya ingin mengkonsumsi air sumber rowo bayu sebagai pengobatan alternatif / kedokteran karena kandungan airnya lebih bagus dari air-air biasa dan dipercaya dapat menyembuhkan orang sakit. Disini terdapat tiga sumber air, yaitu sendang Keputren, sendang Wigonggo, dan sendang Kamulyan.


BAB III

KESIMPULAN DAN SARAN

3.1 Kesimpulan

Dari Ekspedisi Petilasan Bumi Belambangan  sebagaimana yang dipaparkan  di depan, dapat kami simpulkan Bahwa:

3.1.1 Situs- situs petilasan bumi Belambangan antara lain: klenteng Hoo Tong Bio, Tugu TNI 0032, Sumur Sritanjung, makam- makam Bupati Banyuwangi, makam di Sukowidi, SMK PGRI 2 Giri, makam Wongsokaryo, Macan Putih, Lateng (rogojampi), dan Rowo Bayu.

3.1.2 Situs- situs bersejarah Banyuwangi masih perlu ada perhatian khusus karena sebagian besar dari situs- situs tersebut belum terawat dengan baik seperti  gedung peninggalan belanda yang pernah dipergunakan  pertemuan tokoh-tokoh pergerakan  nasional yang sekarang ditempati oleh SMK (STM) PGRI 2 Giri, bahkan  ada yang masih menjadi milik pribadi seperti sumur Sri Tanjung.

3.2 Saran-saran

Berdasarkan hasil Ekspedisi yang kami lakukan  disarankan :

a. Kepada pemerintah daerah Banyuwangi, agar   memberikan perhatian yang lebih untuk pelestarian budaya yang telah diberikan oleh leluhur Banyuwangi dengan cara memperhatikan dan melakukan perawatan pada situs- situs sejarah petilasan tersebut. Untuk mencapai itu semua, diperlukan adanya publikasi kepada daerah lain umumnya karena situs- situs sejarah petilasan bumi Blambangan berpotensi untuk dipasarkan, serta publikasi pada masyarakat Banyuwangi khususnya agar mereka dapat ikut berpartisipasi menjaga dan melestarikan petilasan bumi Blambangan.

b. Kepada peserta Ekspedisi yang sejenis di masa selanjutnya  dan atau kepada  peneliti yang ingin mengadakan penelitian, hendaknya harus mengembangkan dari apa yang dilaporkan dari ekspedisi kali ini  dan jika mungkin menemukan   situs-situs lainnya di bumi Belambangan. Sehingga  laporan ekspedisi atau penulisan karya tulis yang akan datang diharapkan dapat menggugah masyarakat Banyuwangi untuk sadar budaya serta menunjukkan pada daerah lain bahwa Banyuwangi mempunyai sesuatu yang patut dibanggakan baik dari segi bangunan (petilasan) maupun semangat serta keteguhan rakyat Blambangan dan para pejuang dalam memperoleh dan mempertahankan kemerdekaan bumi Blambangan waktu itu.

c. Kepada masyarakat hendaknya menyadari akan budaya daerah, dan menyadari bahwa petilasan Blambangan merupakan warisan leluhur nenek moyang kita yang membuktikan bahwa masyarakat Banyuwangi sudah mempunyai budaya yang tinggi di masa silam, karena itu hendaknya tetap dijaga kelestariannya agar menjadi motivasi bagi generasi berikutnya untuk  bekerja lebih giat untuk membangun bumi belambangan ini.


DAFTAR PUSTAKA

Oetomo Sri Adi.1993. Menelusuri dan Mencari Hari Jadi  Kota Banyuwangi. Pasuruan: PT Garoeda Buana Indah

Utomo Slamet H, Hasna Singodimayan, dan Yeti Chotimah.2008. Buku Saku “Ekspedisi Petilasan Bumi Blambangan 2008.”Banyuwangi : Rumah Kreasi Senyum  Agmadina



Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s